Just the way I am

Foto saya
Depok, West Java, Indonesia
Keyakinan... mengalahkan kehebatan akal. asal tau, siapa DIA yang diyakini. Mencintai keyakinan jauh lebih sulit daripada mencintai seorang manusia

Universitas Gunadarma

Studentsite Gunadarma

Loading...

Senin, 08 November 2010

/* Theme Name: Chasing Pirates in Caribbean Theme URI: http://www.ezwpthemes.com/templates/chasing-pirates-in-caribbean.html Description: This theme is designed and coded by EZwpthemes. Version: 1.0 Author: EZwpthemes Author URI: http://www.ezwpthemes.com/ Tags: blue, fixed width, three columns, right sidebar, threaded comments, widget ready, pagenavi, social bookmarking, valid xhtml, valid css */ /* Global */ body { color: #000; background: #2d76b4 url(images/bg.gif) repeat-y center top; font-family: Verdana, Geneva, sans-serif; } a, .post a { text-decoration: none; color: #000; } a:hover, .post a:hover { color: #900; text-decoration: none; } #blog_title ,.post_title ,h1 ,h2 ,h3 ,h4 { font-family: Arial, Helvetica, sans-serif; font-weight: bold; } blockquote, code { color: #333; font-family: Verdana, Geneva, sans-serif; border: 1px dashed #999; } blockquote { background: #F8F4AB; } code { background: #F5D582; } /* Layout */ #wrapper { min-width: 998px; /* not working in IE6 */ overflow: hidden; background: url(images/container_bg.jpg) center top repeat-y; } #bottom_frame { padding: 0 0 5px 0; background: url(images/bottom_frame.jpg) no-repeat center bottom; } #top_frame { background: url(images/top_frame.jpg) no-repeat center top; } #top_container { background: url(images/top_container.jpg) no-repeat center 329px; margin: 0 auto; } #header , #container , #footer { width: 998px; } #header { height: 288px; } #container { padding: 80px 0 120px 0; position: relative; } #footer { clear: both; height: 160px; position: relative; } /* Header */ #header #blog_title { font-size: 3em; /* Blog title */ padding: 40px 313px 0 219px; text-align: left; color: #405b1a; } #header #blog_title a { color: #405b1a; } #header h2 { color: #405b1a; font-size: 1.4em; /* Blog Description */ text-align: left; padding: 0px 0px 0 221px; } /* menu */ #menu { width: 454px; height: 32px; overflow: hidden; position: absolute; top: 248px; left: 200px; } #menu ul li { padding: 3px 14px 3px 20px; font-size: 1.6em; /* menu Font Size */ font-weight: bold; text-align: center; float: left; background: url(images/menu_li.jpg) no-repeat left 6px; } #menu ul li a { padding: 0px 0 0 0px; line-height: 1.4; color: #fff; } #menu ul li a:hover { color: #b6d5ef; } #menu ul ul li { font-size: 1em; } /* searchform */ #searchform { overflow: hidden; position: absolute; left: 50px; top: 246px; } .searchtext { width: 94px; color: #000; border: 0; font-size: 1.1em; background: none; padding: 0; margin: 9px 2px 0 0; float: left; } #searchsubmit { border: 0; margin: 0 0 0px 0; width: 33px; height: 32px; float: left; } #rss { position: absolute; right: 238px; top: 13px; } #rss img { width: 71px; height: 63px; } /* welcome */ #welcome { color: #0d0d0d; font-weight: bold; font-size: 1.1em; } #welcome p { width: 191px; height: 116px; padding: 0px 0px 20px 10px; margin: 0 0 30px 0; overflow: hidden; } /* Content */ #content { width: 524px; padding: 40px 0px 130px 0px; display: inline; margin: 0px 0px 0px 12px; float: left; } .post { width: 524px; padding: 0px 0 10px 0; margin: 0px 0 30px 0px; position: relative; border-bottom: 5px solid #eedcaf; } .post .post-title { margin: 0px 0px 0 0px; padding: 15px 186px 13px 30px; font-size: 1.4em; /* Post title */ background: url(images/post_header_bg.jpg) no-repeat; } .post .post-title a { color: #012c71; } .post .post-title a:hover { color: #a00; } .post_header_bg { position: relative; } .postmetadata { padding: 4px 50px 0px 30px; text-align: right; font-size: 1.1em; } .postmetadata a { text-decoration: underline; } .post_path { font-size: 1.1em; margin: 0 0 0 32px; padding: 7px 7px 12px 15px; background: url(images/arrow.gif) left 10px no-repeat; } .post_path span { color: #706ED6; } .post_path a:hover { text-decoration: underline; } .edit_post { width: 83%; margin: 0 auto; margin-top: 10px; padding: 5px 10px; background: #ffc; border: 1px dashed #999; } .edit_post a { font-style: italic; color: #33C; } .edit_post a.post-edit-link { margin-right: 15px; font-style: normal; color: #E5631C; text-decoration: underline; } .edit_post a:hover.post-edit-link { color: #33c; } .entry { width: 465px; overflow: hidden; margin: 0 auto; padding: 10px 10px 10px 10px; font-size: 1.2em; } .entry a { color: #1f85da; text-decoration: underline; } .tags, .tags a, .postmetadata, .postmetadata a { color: #c86b47; } .tags { font-size: 1.2em; margin: 10px 10px 0 30px; } .tags a { text-decoration: underline; } .notfound { margin: 100px auto; text-align:center; font-size: 4em; font-weight: bold; color: #7e2d17; } .read_rest { margin-top: 10px; text-align: right; } .read_rest a { color: #b29d40; } /* Sidebar */ #sidebar { width: 153px; display: inline; padding: 0px 0px 50px 0px; margin: 0px 39px 0 0px; float: right; position: relative; color: #000; } #sidebar_main { padding: 36px 0 0px 0; margin: 0px 0 0 0; } #sidebar_main h2 { padding: 13px 10px 10px 18px; font-size: 18px; color: #000; background: url(images/sidebar_header_bg.jpg) no-repeat left 5px; } #sidebar_main ul li { width: 154px; overflow: hidden; font-size: 1.2em; float: left; padding: 3px 0px 3px 0px; } #sidebar_main ul li a { color: #5e3421; } #sidebar_main ul li a:hover { color: #900; } #sidebar_main ul ul { padding: 0 0 0 0px; background: none; } #sidebar_main ul ul li { width: 134px; font-size: 1em; border: none; padding: 6px 0 6px 20px; background: url(images/sidebar_li.gif) no-repeat left 7px; } #sidebar_main ul ul ul { width: 100%; padding: 0; margin: 0; } #sidebar_main ul ul li li { font-size: 1em; padding: 6px 0 0px 20px; width: 80%; } #sidebar_main .textwidget { margin: 7px 0; } #sidebar select { font-size: 1em; margin: 7px 0; width: 95%; } /* Sidebar sub */ #sidebar_sub { width: 201px; float: left; display: inline; position: relative; margin: 55px 0px 10px 36px; padding: 0px 0 0 0px; } #sidebar_sub a { color: #665375; } #sidebar_sub a:hover { color:#900; } #sidebar_sub h2 { font-size: 16px; padding: 15px 25px 17px 35px; color: #000; position: relative; background: url(images/sidebar_sub_header_bg.png) no-repeat left bottom; } #sidebar_sub .widget-content { padding: 0 27px; margin-bottom: 4px; background: url(images/sidebar_sub_bg.png) repeat-y; } #sidebar_sub ul li { font-size: 1.2em; padding: 6px 0px 6px 0px; background: url(images/sidebar_sub_bot_frame.png) no-repeat left bottom; } #sidebar_sub ul ul { padding: 0px 0 0 10px; margin: 0; } #sidebar_sub ul ul li { font-size: 1em; padding: 5px 0 5px 0px; background: none; } /* Footer */ .credit { font-size: 1.1em; padding: 0px 265px 0px 290px; } .credit, .credit a, .credit a:hover { color: #749ab9; } /* PageNavi*/ .wp-pagenavi { padding: 5px 36px 5px 30px; } .wp-pagenavi a { padding: 2px 4px; margin: 2px; text-decoration: none; border: 1px solid #06c; color: #06c; background-color: #fff; } .wp-pagenavi a:hover { border: 1px solid #000; color: #000; } .wp-pagenavi span.pages, .wp-pagenavi span.current, .wp-pagenavi span.extend { padding: 2px 4px; margin: 2px; border: 1px solid #000; color: #000; background-color: #fff; } /* Calendar */ #wp-calendar { empty-cells: show; margin: 10px auto 0; width: 90%; } #wp-calendar #next a { padding-right: 10px; text-align: right; font-size: 11px; } #wp-calendar #prev a { padding-left: 10px; text-align: left; font-size: 11px; } #wp-calendar a { display: block; font-weight: bold; text-decoration: none; } #wp-calendar a:hover { background: #ccc; color: #fff; } #wp-calendar caption { text-align: center; width: 100%; font: bold 13px Verdana, Arial, Sans-Serif; } #wp-calendar td { text-align: center; padding: 3px 0; font-size: 12px; text-align: center; } #wp-calendar th { text-align: center; font-style: normal; font-size: 12px; text-transform: capitalize; } /* Social Bookmarking */ .bookmark { margin: 18px 0 0 30px; } .bookmark ul { display: inline; } .bookmark ul li { background: none; display: inline; list-style-type: none; } .bookmark_line img { border: 0; } /* Comments */ .read_comments { font-size: 1.1em; font-weight: bold; padding: 10px 30px 10px 30px; } .read_comments a { background: url(images/read_comments.gif) no-repeat right 3px; padding: 0px 20px 0px 0; color: #4b13b2; } .read_comments a:hover { color: #039; } h3#comments { padding: 0 0 0 46px; } h3#comments, #respond h3 { padding-top: 10px; font-size: 1.4em; color: #333; } #commentform { margin: 5px 0 0 0px; } #commentform input { width: 170px; padding: 2px; margin: 5px 5px 1px 0; font: 0.9em 'Lucida Grande', Verdana, Arial, Sans-Serif; } #commentform textarea { width: 98%; padding: 2px; font: 0.9em 'Lucida Grande', Verdana, Arial, Sans-Serif; } #commentform p { margin: 5px 0; font-family: 'Lucida Grande', Verdana, Arial, Sans-Serif; } #commentform #submit { margin: 0 0 5px auto; float: right; } #respond { width: 85%; padding: 0 0 0 10px; color: #333; margin: 0 auto; } #respond:after { content: "."; display: block; height: 0; clear: both; visibility: hidden; } .commentlist { padding: 0 0 0 0px; margin: 0 auto; width: 85%; } .commentlist li { margin: 15px 0 0px; padding: 5px 5px 10px 10px; list-style: none; font-weight: bold; font: 0.9em 'Lucida Grande', Verdana, Arial, Sans-Serif; } .commentlist li ul li { margin-right: -5px; margin-left: 10px; font-size: 1em; } .commentlist p { margin: 10px 5px 10px 0; font-weight: normal; line-height: 1.5em; font-size: 1.2em; text-transform: none; } .commentlist li .avatar { float: right; border: 1px solid #333; padding: 2px; background: #fff; } .commentlist li a { color: #000; } .commentlist cite, .commentlist cite a { font-weight: bold; font-style: normal; font-size: 1.2em; } #content .comment-body p a { text-decoration: underline; } .nocomments { text-align: center; } .commentmetadata { font-size: 1.2em; display: block; font-weight: normal; } .thread-alt { background-color: #dcbea4; } .thread-even { background-color: #e3cbb3; } .depth-1 { border: 1px solid #000; } .alt { border-left: 1px solid #666; /* odd page */ background-color: #C29581; padding: 10px; } .even { border-left: 1px solid #666; /* even page */ background-color: #D0AD9E; }

Kamis, 12 Agustus 2010

Marhaban Yaa Ramadhan


Tanggal2 Penting tahun 2010:
Tgl 11 Agustus 2010 mnjelang sminggunya dirgahayu Kemerdekaan NKRI, ibadah puasa kali ini menahan lapar sambil pasang2 bendera, rapat tujuhbelasan, ma siap2 tenaga bwt balap karung, panjat pinang, n tepuk bantal..
Nice season...
Wait for keramat date tgl 19 ags.hufff...tglnya bersiap mental.demi dapetin gelar SKOM yg bikin ser2an..
memang cm butuh sehari tp prsiapannya mpe brminggu2.Oh God..I can do it!!! I can..
otak g seberapa yg pnting g tegang 'n mmpersiapkan ilmu ngeles...hehe.

Rabu, 28 April 2010

Etika dan profesionalisme dalam pertemanan



Dalam pergaulan hidup bermasyarakat, bernegara hingga pergaulan hidup tingkat internasional di perlukan suatu system yang mengatur bagaimana seharusnya manusia bergaul. Sistem pengaturan pergaulan tersebut menjadi saling menghormati dan dikenal dengan sebutan sopan santun, tata krama, protokoler dan lain-lain.

Maksud pedoman pergaulan tidak lain untuk menjaga kepentingan masing-masing yang terlibat agar mereka senang, tenang, tentram, terlindung tanpa merugikan kepentingannya serta terjamin agar perbuatannya yang tengah dijalankan sesuai dengan adat kebiasaan yang berlaku dan tidak bertentangan dengan hak-hak asasi umumnya. Hal itulah yang mendasari tumbuh kembangnya etika di masyarakat kita.
sedangkan Profesionalisme merupakan komitmen para anggota suatu profesi untuk meningkatkan kemampuannya secara terus menerus.

Teknologi Informasi mempunyai pengaruh yang besar dalam kehidupan manusia. Karena TI ibarat pisau bermata dua, legal dan ilegal, baik dan buruk, maka mau tak mau berhubungan dengan etika dan hukum. Dan dalam hubungannya dalam pertemanan, etika dan profesionalisme IT kadang ada benturan-benturan dengan pemikiran rasional dan moral social, maka sebaiknya setiap individu dapat memahami dan membedakan hubungan pertemanan dengan hubungan kerja, membedakan seperti kapan, dimana, dan kepada siapa, hal ini agar tidak terjadi kesalahpahaman dengan teman kerja ataupun teman di luar kantor.

Kamis, 15 April 2010



IT dengan etika dan dimata hukum

[sasak.org] Mengingat beragam kasus yang yang erat kaitannya dengan media Informasi, banyak contoh kejadian-kejadian yang mau tidak mau harus berurusan secara hukum. Mungkin kejadian yang mudah di pahami dan di mengerti oleh seorang pakar maupun awam ialah beberapa akhir pekan ini marak kejadian artis-artis bermasalah di karekan menuliskan kata-kata pada sebuah situs jaringan sosial hingga di konsumsi oleh orang banyak dan membuat pihak yang bersangkutan merasa tercemarkan, hingga kembali lagi ucapan “mau tidak mau” harus berususan dengan hukum.



Adapun contoh lain yakni maraknya panggung politik demokrasi menghiasi negeri ini, membuat para calon dan kandidat beserta tim sukses ataupun simpatisannya kembali ke kata ”mau tidak mau” harus berkampaye via eletronik(internet) guna menyeimbangkan kampaye lansung yang memungkinkan dari dor to dor, hal ini tentu bertujuan guna menyuarakan visi dan misi mereka hingga merambah kalangan umum dan dunia Maya secara luas.



Dan kasus terakhir yang masih hangat untuk di ingat ialah pembobolan system pada jaringan ATM pada Bank, hal ini sebenarnya lagu lama. Entah karena ada kesengajaan unsur kepentingan politik atau lainnya yang mungkin dijadikan pengalihkan/membelokan beberitaaan media media masa dimana pihak oposisi dan penguasa perang image melalui pemberitaan informasi kepada masyarakat secara luas (nasional)dan internasional, untuk saling menjatuhkan dan mengambil hati rakyat. Contoh Kasus semacam ini adalah contoh kecil dari beberapa lagu lama yang di belum di beritakan media secara luas, seperti istilah dalam hal Creaker,Hecker,Carding dan segala bentuk cyber crime. merupakan kategori kejahantan lama yang sudah menjadi hukum dalam sebuah system dimana ada scurity dan penjahat. Keduanya tentu tidak bisa lepas, karena mereka merupakan korelasi sebuah kebutuhan yang tidak bisa dipisahkan. Dimana sebuah pembangun system memerlukan proses agar sistemnya lebih baik dan terjamin, dan tentu seorang dengan sebutan pembobol adalah pasangan atau saingan untuk sama –sama mecari celah kelemahan masing-masing.



Tentu dari beberapa contoh dan ulasan di atas. kini pemerintah mulai melirik serius untuk menetukan Kode etik dan Hukum dalam hal dunia Informasi teknologi. Disni kode etik(etika) yang dimaksud ialah studi tentang keputusan moral yang harus di buat oleh para insyur, pakar dan pengembang system dalam praktiknya. Dan mengapa harus ber etika salah satu tujuannya ialah membuat kita lebih sensitive dan mementingkan isu-isu etika sebelum kita mengahadapii isu-isu tersebut. Dalam hal ini istilah “otonomi Moral” yakni kemampuan orang untuk berpikir lebih kritis dan mandiri, tentang isu moral dan pemikiran moral pada situasi yang menimbulkan praktik etika.



Kalau kita kembali ke teori etika secara umum lebih-lebih dimata internsional realita yang masih terjadi ialah banyak orang yang mempunyai etika namun tidak religius dan sebaliknya banyak orang yang religius namun tidak beretika. sedangkan etika itu di berasal dari nilai-nilai religius. Dimana nilai relilgius, norma adat dan hukum merupakan sumber dan dasar nilai pokok akan adanya etika itu sendiri.



Sedangkan hukum ialah nilai-nilai yang mengikat atau yang mengharuskan akan etika itu untuk tidak dilanggar dan tentu untuk di patuhi . disini dalam kasus yang sudah dijelaskan diatas tentu mempunyai kaitan erat seiring perkembangan teknologi informasi di tanah air ini.



RUU ITE (Informasi dan Transaksi Eletronik) adalah rancangan langkah serius pemerintah dalam menyoroti masalah-masalah yang beriktan dengan etikan dan hukum dalam teknologi informasi yang sejauh ini begitu pesat berkembangnya. Maraknya aktifitas cyber crime dan transaksi eletronik dijadikan alat bukti dalam hukum. Hal lain juga yakni adanya sebuah batasan atau filter dari teknologi itu untuk mampu di terima di kalangan masyarakat secara menyeluruh, seperti maraknya kasus Human Traficing , penyebaran video adegan sexs bebas, pornografi , porno aksi yang sangat gemar di konsumsi oleh kalangan anak muda. Maka pada pasal 26 dan pasal 27 tentang Perbuatan Yang Dilarang yaitu :



"Setiap orang dilarang menyebarkan informasi elektronik yang memiliki muatan pornografi dan atau pornoaksi melalui komputer atau sistem elektronik."


Peran UU ITE ini di rancang ialah sebagai payung hukum yang melindungi pengguna dan pengembang untuk mampu menyakinkan serta menjanjikan pengaruh positive dari kemajuan teknologi informasi itu sendiri. Dan pada tanggal 25 Maret 2008 RUU ITE disahkan menjadi UU ITE (Informasi Dan Transaksi Elektronik). Kemudian pada UU ITE pada hasil putusan President RI pada point F yang menimbang dan memutuskan yang berbunyi :



"bahwa pemerintah perlu mendukung pengembangan Teknologi Informasi melalui infrastruktur hukum dan pengaturannya sehingga pemanfaatan Teknologi Informasi dilakukan secara aman untuk mencegah penyalahgunaannya dengan memperhatikan nilai-nilai agama dan sosial budaya masyarakat Indonesia"





Dalam undang-undang ini sudah mengatur jelas pada BAB I pada ketentuan umum pasal 1, ayat 2 yang mempertegas Hukum dalam transaksi elektronik yang berbunyi :

"Transaksi Elektronik adalah perbuatan hukum yang dilakukan dengan menggunakan Komputer, jaringan Komputer, dan/atau media elektronik lainnya."



DPR RI berserta para pakar IT pun berkerja keras menggodok UU ITE ini, upaya lebih terwujud kenyamanan dan kemanan dalam mengembangan dan menggunakan teknologi informasi sesuai dengan Kode Etika dan Hukum yang berlaku di negeri ini.

Hukum memang salah satu ukuran sebuah pertimbangan akan kemajuan suatu bangsa, bilamana hukum itu seimbang dan benar-benar di terapkan secara benar dan seadil-adilnya. Tentu rakyat tidak akan saling meminum darah sesama saudranya, dikarenakan hukum yang perjual belikan seolah-olah Hukum dan wewenang golongan orang-orang berduit. Dan bila etika atau nilai keagamaan itu benar-benar mau (ber’itikad) dan bisa kita terjemahkan dalam kehidupan sehari-hari, aktifitas dan pada system kepemerintahan serta kepemimpinan bangsa ini, tentu bukanlah nilai tingkat kejahatan bangsa ini untuk di ukur tingkat Kemajuannya, melainkan sebuah nilai kebaikan yang mampu banyak memberi dari pada menerima. Dan barang tentu bangsa ini akan di segani di mata internasional dan di mata TUHAN khususnya.

Sabtu, 21 November 2009

MIDDLEWARE TELEMATIKA, OSGI,JCP/AMI-C





Middleware

Secara umum Middleware merupakan software yang menyambungkan komponen dan atau aplikasi guna mendukung operasional aplikasi dalam lingkungan jaringan terdistribusi, termasuk web servers, application servers, content management systems, dan perkakas sejenis yang menopang pengembangan. Middleware terutama merupakan bagian dari basis informatika moderen untuk XML, SOAP, Web services dan service-oriented architecture lainnya.

Middleware pada prinsipnya adalah teknologi yang mengintegrasikan dua atau lebih software aplikasi atau lapisan antara sistem operasi dan aplikasi untuk memungkinkan pertukaran data.

Elemen-elemen pada middleware terdiri dari :

*

Keamanan (security)
*

Pengelolaan sumber daya (resource management)
*

Pengelolaan data (data management)
*

Layanan informasi (information services)

Sedangkan utuk solusi bagi middleware yang telah tersedia, di antaranya adalah

*

Globus Toolkit (Argonne+ISI)
*

LCG/Glite (dari proyek Uni Eropa)
*

Gridbus (Melbourne, Australia)
*

Unicore… (Jerman)
*

Dan masih banyak lainnya…

Middleware mempunyai beberapa fungsi diantaranya middleware dapat

menyediakan lingkungan pemrograman aplikasi baik secara sederhana maupun aplikasi yang umum. Jika dilihat dari lingkungan pemrograman aplikasi sederhana middleware dapat menyembunyikan penggunaan secara detail pelayanan-pelayanan yang ada pada sistem operasi. Sedangkan pada aplikasi yang umum, middleware yang mencakup berbagai komputer dan sistem operasi. Selain itu middleware juga dapat mengisi kekurangan antara sistem operasi dengan aplikasi, misalnya saja dalam hal networking, security, database, user interface, dan system administration.

Database middleware yang paling umum digunakan adalah ODBC (Open DataBase Connectivity). Keterbatasan ODBC adalah bahwa middleware ini didisain untuk bekerja pada tipe penyimpanan relational database.

Database middleware yang lain, yang merupakan superset daripada ODBC adalah OLEDB. OLEDB bisa mengakses hampir segala macam bentuk database, dan karenanya Microsoft mengklaim OLEDB sebagai Universal Data Access Interface yang kedua.

Beberapa produk database middleware yang bisa disebutkan di sini adalah Oracle’s DB Integrator (previously DIGITAL’s DB Integrator), Sybase’s Omni CONNECT, and International Software Group’s Navigator. Kelebihan dari produk-produk ini dibandingkan dengan standard seperti ODBC dan OLEDB adalah performance, yang sangat sulit dimiliki oleh suatu produk yang mengacu pada standar1.



Sumber referensi :

http://richienarchy.blogspot.com/

http://crazywithcow.blogspot.com/




LAYANAN TELEMATIKA (Telematics Services)

* Layanan informasi

Tidak dapat dipungkiri bahwa seperti halnya infrastruktur transportasi, jalan, dan listrik, teknologi telematika yang merupakan konvergensi dari telekomunikasi, teknologi informasi dan penyiaran memungkinkan terlaksananya aktivitas perekonomian dan sosial kemasyarakatan dengan lebih baik. Meski kontribusi sektor telematika dalam Pendapatan Nasional belum cukup signifikan, hanya sebesar 5.1% utuk tahun 2000 dan 5.8% untuk tahun 2001 namun dengan tersedianya infrastruktur dan layanan telekomunikasi dan informasi, sesungguhnya membantu aktivitas perekonomian, pendidikan, pemerintahan dan aktivitas di sektor lain untuk dapat lebih cepat berputar, lebih efisien berproses dan pada akhirnya akan meningkatkan pertumbuhan di sektor lain selain telekomunikasi dan informasi.

Salah satu contoh dari dampak langsung pertumbuhan industri telekomunikasi dan informasi di Indonesia terdapat di majalah Warta Ekonomi edisi Maret 2001 yang mencatat ada sedikitnya 900 perusahaan dotcom di Indonesia pada saat booming bisnis e-commerce. Jika rata – rata setiap perusahaan menyerap 50 tenaga kerja ahli di bidang telematika, maka 45.000 tenaga kerja telah terserap dalam industri dotcom di Indonesia. Di bidang penyelenggaraan jaringan dan jasa telekomunikasi, serta penyedia layanan Teknologi Informasi (TI), diperkirakan tidak kurang dari satu juta tenaga kerja terserap di sektor ini. Sayangnya, menyusul surutnya bisnis e-commerce dan kurangnya dukungan infrastruktur informasi di Indonesia menjadikan banyak perusahaan dotcom Indonesia kurang berhasil dibandingkan India atau negara lain.

Masalah infrastruktur telekomunikasi dan informasi akan semakin mudah dipahami apabila kita melihat wilayah Indonesia bagian timur yang dari sisi kondisi geografisnya cukup sulit untuk dijangkau dan mengakibatkan pembangunannya selalu tertinggal dari wilayah Indonesia lainnya. Dengan adanya teknologi telematika aliran informasi dapat diterima oleh penduduk di kawasan Indonesia timur pada saat yang bersamaan dengan penduduk di daerah lainnya, sehingga tidak terjadi masalah kesenjangan informasi yang akan berakibat pada kurang kompetitifnya daerah kawasan Indonesia timur. Demikian juga dalam hal pendidikan, dengan adanya teknologi telematika, hambatan untuk memperoleh pendidikan mulai dari jenjang sekolah dasar hingga tingkat tinggi dapat diminimalisir melalui tele-education. Perdagangan dapat dipercepat transaksinya dan perhitungan bisnis menjadi lebih akurat melalui e-commerce. Selanjutnya diharapkan pertumbuhan pembangunan akan terjadi dengan memberdayakan potensi daerah kawasan Indonesia timur itu sendiri.

Pembangunan sektor telekomunikasi diyakini akan menarik berkembangnya sektor – sektor lain, sebagaimana diyakini oleh organisasi telekomunikasi dunia, ITU, yang secara konsisten menyatakan bahwa penambahan investasi di sektor telekomunikasi sebesar 1% akan mendorong pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 3%. Hipotesis ini telah terbukti kebenarannya di negara – negara Jepang, Korea, Kanada, Australia, negara – negara Eropa, Skandinavia, dan lainnya yang telah memberi perhatian besar pada sektor telekomunikasi, sehingga selain jumlah pengguna telepon (teledensity) meningkat, terjadi pula peningkatan pertumbuhan ekonomi. Dari penjelasan di atas, jelaslah bahwa Teknologi Telematika sesungguhnya merupakan bagian dari infrastruktur pembangunan.

Akibat arus globalisasi ekonomi dan kondisi di banyak negara infrastruktur telematikanya telah tersedia dalam jumlah yang cukup banyak, maka oleh lingkungan internasional, teknologi telematika khususnya telekomunikasi telah dianggap sebagai komoditas, dan oleh karenanya dalam aktivitas transaksinya selalu menggunakan perhitungan bisnis yang berorientasi profit. Indonesia yang juga tergabung dalam organisasi WTO, tidak terkecualikan dalam lingkungan global ini. Saat ini dapat dikatakan hampir tidak ada perusahaan-perusahaan penyedia jaringan dan layanan telekomunikasi di Indonesia yang tidak berorientasi profit. Pemerintah sendiri sudah sejak beberapa tahun terakhir tidak pernah lagi mengalokasikan dananya untuk membangun infrastruktur telekomunikasi. Tugas pembangunan infrastruktur telekomunikasi dibebankan kepada swasta atau BUMN. Dari penjelasan ini, maka infrastruktur telekomunikasi dan informasi telah menjadi komoditas. Dengan memperlakukan infrastruktur telekomunikasi dan informasi sebagai komoditas, diharapkan pemerintah tidak perlu terlalu jauh mengatur kompetisi dalam penyediaan komoditas, dan mulai menyerahkan pengaturannya kepada mekanisme pasar.

Namun harus disadari bahwa belum seluruh penduduk Indonesia dapat menikmati manfaat dari infrastruktur telekomunikasi ini, bahkan Indonesia termasuk negara yang memiliki jumlah infrastruktur telekomunikasi yang rendah di dunia. Meskipun duopoli dalam kompetisi di sektor telekomunikasi telah diberlakukan, tampaknya aturan pasca duopoli masih perlu diperbaiki agar lebih banyak masyarakat yang dapat memperoleh manfaat layanan telematika. Oleh karenanya penanganan masalah telekomunikasi dalam menyikapi lingkungan global dan kebutuhan penyediaan infrastruktur domestik perlu dilakukan secara hati-hati dan terencana mengingat berbagai permasalahan yang terdapat di dalam sektor yang terkonvergensi ini dan kaitannya dengan keterhubungan infrastruktur luar negeri yang cukup kompleks.

Untuk permasalahan penyiaran, perlu dipikirkan secara sungguh-sungguh penanganan masalah lembaga penyiaran publik, masalah kepemilikan silang dan kepemilikan asing dari lembaga penyiaran swasta dan masalah konten yang memerlukan kejelian dalam menyesuaikannya dengan hal-hal yang berkaitan dengan aspek sosial dan budaya masyarakat Indonesia.

Sumber : Pupil Klasmaya at

* Layanan Layanan Context-Aware dan Event-base

Di dalam ilmu komputer, terdapat sebuah gagasan yang menyatakan bahwa perangkat komputer memiliki kepekaan dan dapat bereaksi terhadap lingkungan sekitarnya berdasarkan informasi dan aturan-aturan tertentu yang tersimpan di dalam perangkat. Gagasan inilah yang kemudian diperkenalkan oleh Schilit pada tahun 1994 dengan istilah context-awareness.

Seperti yang telah dijelaskan diatas, istilah context-awareness mengacu kepada kemampuan layanan network untuk mengetahui berbagai konteks, yaitu kumpulan parameter yang relevan dari pengguna (user) dan penggunaan network itu, serta memberikan layanan yang sesuai dengan parameter-parameter itu. Beberapa konteks yang dapat digunakan antara lain lokasi user, data dasar user, berbagai preferensi user, jenis dan kemampuan terminal yang digunakan user. Sebagai contoh : ketika seorang user sedang mengadakan rapat, maka context-aware mobile phone yang dimiliki user akan langsung menyimpulkan bahwa user sedang mengadakan rapat dan akan menolak seluruh panggilan telepon yang tidak penting. Dan untuk saat ini, konteks location awareness dan activity recognition yang merupakan bagian dari context-awareness menjadi pembahasan utama di bidang penelitian ilmu komputer.

Tiga hal yang menjadi perhatian sistem context-aware menurut Albrecht Schmidt, yaitu:

1. The acquisition of context

Hal ini berkaitan dengan pemilihan konteks dan bagaimana cara memperoleh konteks yang diinginkan, sebagai contoh : pemilihan konteks lokasi, dengan penggunaan suatu sensor lokasi tertentu (misalnya: GPS) untuk melihat situasi atau posisi suatu lokasi tersebut.

2. The abstraction and understanding of context

Pemahaman terhadap bagaimana cara konteks yang dipilih berhubungan dengan kondisi nyata, bagaimana informasi yang dimiliki suatu konteks dapat membantu meningkatkan kinerja aplikasi, dan bagaimana tanggapan sistem dan cara kerja terhadap inputan dalam suatu konteks.

3. Application behaviour based on the recognized context

Terakhir, dua hal yang paling penting adalah bagaimana pengguna dapat memahami sistem dan tingkah lakunya yang sesuai dengan konteks yang dimilikinya serta bagaimana caranya memberikan kontrol penuh kepada pengguna terhadap sistem.

Empat kategori aplikasi context-awareness menurut Bill N. Schilit, Norman Adams, dan Roy Want, yaitu :

1. Proximate selection

Proximate selection adalah sebuah teknik antarmuka yang memudahkan pengguna dalam memilih atau melihat lokasi objek (benda atau manusia) yang berada didekatnya dan mengetahui posisi lokasi dari user itu sendiri. Ada dua variabel yang berkaitan dengan proximate selection ini, yaitu locus dan selection, atau tempat dan pilihan.

Setidaknya, ada tiga jenis lokasi objek yang bisa ditanamkan ke dalam aplikasi dengan menggunakan teknik ini, yaitu:

1. Perangkat input dan output yang menyediakan penggunaan share lokasi bersama, seperti: penggunaan printer, facsimiles, komputer, video camera, dan lain-lain.

2. Kumpulan objek-objek yang membutuhkan suatu perangkat lunak tertentu untuk saling berinteraksi, misalnya pada perusahaan-perusahaan yang membutuhkan penyatuan dokumen baik antar divisi maupun dalam satu divisi ke dalam suatu database tertentu.

3. Kumpulan lokasi atau tempat yang sering dikunjungi, seperti restoran, night club, pom bensin, mall, dan tempat-tempat lainnya. Dengan adanya inovasi ini tentunya lebih mempermudah user untuk mencari suatu tempat tertentu tanpa harus bergantung kepada yellow pages directori atau bertanya kepada masyarakat sekitar.

2. Automatic Contextual Reconfiguration

Aspek terpenting dari salah satu contoh kasus sistem context-aware ini adalah bagaimana konteks yang digunakan membawa perbedaan terhadap konfigurasi sistem dan bagaimana cara antar setiap komponen berinteraksi. Sebagai contoh, penggunaan virtual whiteboard sebagai salah satu inovasi automatic reconfiguration yang menciptakan ilusi pengaksesan virtual objects sebagai layaknya fisik suatu benda.

Contextual Reconfiguration juga bisa diterapkan pada fungsi sistem operasi; sebagai contoh: sistem operasi suatu komputer A bisa memanfaatkan memori komputer lainnya yang berada didekatnya untuk melakukan back-up data sebagai antisipasi jika power komputer A melemah.

3. Contextual Informations and Commands

Kegiatan manusia bisa diprediksi dari situasi atau lokasi dimana mereka berada. Sebagai contoh, ketika berada di dapur, maka kegiatan yang dilakukan pada lokasi tersebut pasti berkaitan dengan memasak. Hal inilah yang menjadi dasar dari tujuan contextual information and commands, dimana informasi-informasi tersebut dan perintah yang akan dilaksanakan disimpan ke dalam sebuah directory tertentu.

Setiap file yang berada di dalam directory berisi locations and contain files, programs, and links. Ketika seorang user berpindah dari suatu lokasi ke lokasi lainnya, maka browser juga akan langsung mengubah data lokasi di dalam directory. Sebagai contoh: ketika user berada di kantor, maka user akan melihat agenda yang harus dilakukan; ketika user beralih lagi ke dapur, maka user tersebut akan melihat petunjuk untuk membuat kopi dan data penyimpanan kebutuhan dapur.

4. Context-Triggered Actions

Cara kerja sistem context-triggered actions sama layaknya dengan aturan sederhana IF-THEN. Informasi yang berada pada klausa kondisi akan memacu perintah aksi yang harus dilakukan. Kategori sistem context-aware ini bisa dikatakan mirip dengan contextual information and commands, namun perbedaannya terletak pada aturan-aturan kondisi yang harus jelas dan spesifik untuk memacu aksi yang akan dilakukan.

Aturan umum yang harus diisi pada form context-triggered actions :

badge location event-type action

event­-type dapat berupa kondisi : arriving, departing, settleld-in, missing, or attention. Sebagai contoh :

coffee kitchen arriving “play –v 50 ~/sounds/rooster.au”

artinya, ketika siapapun berada di dapur dan menggunakan mesin coffee maker maka alarm rooster sound akan berbunyi.

Sumber : http://helenamayawardhani.wordpress.com/2009/07/17/context-awareness/

TEKNOLOGI

* Jaringan Wireless

* Jaringan wireless: jaringan yang mengkoneksikan dua komputer atau lebih menggunakan sinyal radio, cocok untuk berbagi-pakai file, printer, atau akses Internet. Berbagi sumber file dan memindah-mindahkannya tanpa menggunakan kabel.
* Mudah untuk di-setup dan handal sehingga cocok untuk pemakaian di kantor atau di rumah.
* Produk dari produsen yang berbeda kadang-kadang tidak kompatibel.
Harganya lebih mahal dibanding menggunakan teknologi ethernet kabel biasa.

Bila Anda ingin mengkoneksikan dua komputer atau lebih di lokasi yang sukar atau tidak mungkin untuk memasang kabel jaringan, sebuah jaringan wireless (tanpa kabel) mungkin cocok untuk diterapkan. Setiap PC pada jaringan wireless dilengkapi dengan sebuah radio tranceiver, atau biasanya disebut adapter atau kartu wireless LAN, yang akan mengirim dan menerima sinyal radio dari dan ke PC lain dalam jaringan. Anda akan mendapatkan banyak adapter dengan konfigurasi internal dan eksternal, baik untuk PC desktop maupun notebook.
Mirip dengan jaringan Ethernet kabel, sebuah wireless LAN mengirim data dalam bentuk paket. Setiap adapter memiliki nomor ID yang permanen dan unik yang berfungsi sebagai sebuah alamat, dan tiap paket selain berisi data juga menyertakan alamat penerima dan pengirim paket tersebut. Sama dengan sebuah adapter Ethernet, sebuah kartu wireless LAN akan memeriksa kondisi jaringan sebelum mengirim paket ke dalamnya. Bila jaringan dalam keadaan kosong, maka paket langsung dikirimkan. Bila kartu mendeteksi adanya data lain yang sedang menggunakan frekuensi radio, maka ia akan menunggu sesaat kemudian memeriksanya kembali.
Wireless LAN biasanya menggunakan salah satu dari dua topologi–cara untuk mengatur sebuah jaringan. Pada topologi ad-hoc–biasa dikenal sebagai jaringan peer-to-peer–setiap PC dilengkapi dengan sebuah adapter wireless LAN yang mengirim dan menerima data ke dan dari PC lain yang dilengkapi dengan adapter yang sama, dalam radius 300 kaki (±100 meter). Untuk topologi infrastruktur, tiap PC mengirim dan menerima data dari sebuah titik akses, yang dipasang di dinding atau langit-langit berupa sebuah kotak kecil berantena. Saat titik akses menerima data, ia akan mengirimkan kembali sinyal radio tersebut (dengan jangkauan yang lebih jauh) ke PC yang berada di area cakupannya, atau dapat mentransfer data melalui jaringan Ethernet kabel. Titik akses pada sebuah jaringan infrastruktur memiliki area cakupan yang lebih besar, tetapi membutuhkan alat dengan harga yang lebih mahal.
Walau menggunakan prinsip kerja yang sama, kecepatan mengirim data dan frekuensi yang digunakan oleh wireless LAN berbeda berdasarkan jenis atau produk yang dibuat, tergantung pada standar yang mereka gunakan. Vendor-vendor wireless LAN biasanya menggunakan beberapa standar, termasuk IEEE 802.11, IEEE 802.11b, OpenAir, dan HomeRF. Sayangnya, standar-standar tersebut tidak saling kompatibel satu sama lain, dan Anda harus menggunakan jenis/produk yang sama untuk dapat membangun sebuah jaringan.

* Semua standar tersebut menggunakan adapter menggunakan segmen kecil pada frekuensi radio 2,4-GHz, sehingga bandwith radio untuk mengirim data menjadi kecil. Tetapi adapter tersebut menggunakan dua protokol untuk meningkatkan efisiensi dan keamanan dalam pengiriman sinyal:
* Frequency hopping spread spectrum, dimana paket data dipecah dan dikirimkan menggunakan frekuensi yang berbeda-beda, satu pecahan bersisian dengan lainnya, sehingga seluruh data dikirim dan diterima oleh PC yang dituju. Kecepatan sinyal frekuensi ini sangat tinggi, serta dengan pemecahan paket data maka sistem ini memberikan keamanan yang dibutuhkan dalam satu jaringan, karena kebanyakan radio tranceiver biasa tidak dapat mengikutinya.
* Direct sequence spread spectrum, sebuah metode dimana sebuah frekuensi radio dibagi menjadi tiga bagian yang sama, dan menyebarkan seluruh paket melalui salah satu bagian frekuensi ini. Adapter direct sequence akan mengenkripsi dan mendekripsi data yang keluar-masuk, sehingga orang yang tidak memiliki otoritas hanya akan mendengar suara desisan saja bila mereka menangkap sinyal radio tersebut.
* Vendor wireless LAN biasanya menyebutkan transfer rate maksimum pada adapter buatan mereka. Model yang menggunakan standar 802.11 dapat mentransfer data hingga 2 megabit per detik, baik dengan metode frequency hopping atau direct sequence. Adapter yang menggunakan standar OpenAir dapat mentransfer data hingga 1,6-mbps menggunakan frequency hopping. Dan standar terbaru, HomeRF dapat mengirim dan menerima data dengan kecepatan 1,6-mbps (dengan menggunakan metoda frekuensi hopping). Wireless LAN kecepatan tinggi menggunakan standar 802.11b–yang dikenal sebagai WiFi–mampu mengirim data hingga 11-mbps dengan protokol direct sequence.

Sumber : http://esrt2000.50megs.com/cara_kerja_jaringan_tanpa_kabel_.htm

* Terminal

Pada saat terminal/client/terminal/client melakukan proses booting, garis besar proses yang dijalankan

adalah:

1. Mencari alamat ip dari dhcp server.

2. Mengambil kernel dari tftp server.

3. Menjalankan sistem file root dari nfs server.

4. Mengambil program X-server ke dalam memory dan mulai menjalankannya.

5. Melakukan hubungan dengan xdm server dan user login ke dalam xdm server.

Dalam contoh kasus diatas, dhcp server, tftp server, nfs server dan xdm server berada dalam satu mesin komputer atau disebut server. Pada saat komputer terminal/client selesai melakukan proses booting dan user login ke dalam server, beberapa program aplikasi akan berjalan didalam server tetapi output / tampilan akan berada pada komputer terminal/client. Ini adalah teori dasar dari x-windows ltsp. Komputer terminal/client hanya berjalan pada linux kernel, Xfree86, Init dan print server daemon untuk melakukan pencetakan ke dalam lokal printer. Karena progaram ini adalah sangat kecil agar dapat dijalankan padakomputer` terminal/client maka kita dapat melakukan penghematan daya listrik dengan memakai power yang rendah dan dapat dijalankan dengan menggunakan komputer 486 16mb untuk ram dengan tampilan x window terminal/client (tanpa harddisk). Bila kita menggunakan beberapa komputer terminal/client dengan satu server permasalahan yang timbul jika komputer terminal/client akan berjalan, komputer terminal/client akan butuh untuk menulis beberapa files ke dalam server, dan juga komputer terminal/client membutuhkan untuk menghubungkan beberapa sistem file root. Jika mempunyai 50 komputer terminal/client kita membutuhkan 50 bagian direktori yang

harus diexported. Ini adalah salah satu kenyataan dan tantangan yang harus di coba untuk ditangani. Garis besarnya, tutorial singkat ini akan memberikan contoh konfigurasi file dan program yang dibutuhkan agar komputer terminal/client dapat berjalan pada saat di booting. Beberapa komputer terminal/client mempunyai spesifikasi perangkat keras yang berbeda. Seperti lan card, vga card dan type

FITUR PADA MUKA ANTAR TELEMATIKA

interface merupakan salah satu media yang digunakan komputer untuk berkomunikasi dengan manusia. interface di komputer dikenal dengan GUI (Graphical User Interface).

Penghubung antara dua sistem atau alat. Media penghubung antara satu subsistem dengan subsistem lainnya. Melalui penghubung ini memungkinkan sumber daya mengalir dari satu subsistem ke subsistem yang lainnya. Keluaran (output) dari suatu subsistem akan menjadi masukan (input) untuk subsistem lainnya dengan melalui penghubung. Dengan penghubung satu subsistem dapat terintegrasi dengan subsistem yang lainnya membentuk satu kesatuan.

Interface ini, meliputi:
1. perangkat yang dipakai untuk mengerjakan sesuatu, dan perangkat yang secara tidak langsung mengontrol perangkat lunak.
2. piranti input atau output
3. prosedur pemakaian perangkat.

Dalam terminologi perangkat lunak, interface bisa diartikan sebagai tampilan atau cara perangkat lunak bersangkutan berinteraksi dengan penggunanya. Sedangkan dalam terminologi perangkat keras, interface mengacu kepada standar yang digunakan oleh suatu peripheral tertentu untuk berhubungan dengan peripheral lainnya dalam satu sistem.

Senin, 16 November 2009

Pengharum Ruangan Sebabkan Gangguan Paru-paru






INILAH.COM, Jakarta - Dalam beberapa tahun terakhir kandungan kimia dalam penyegar dan pengharum ruangan dicurigai menjadi penyebab sesak nafas dan masalah paru-paru lainnya.

Penelitian yang dilakukan National Institutes of Health, Amerika Serikat menemukan bahwa pada orang-orang yang berada pada ruangan berpengharum, dalam darahnya terkandung 1,4-dichlorobenzene, kimia organik yang menurunkan fungsi paru-paru.

Substansi kimia ini amat umum dijumpai dalam kapur barus, asap rokok, dan pengharum kamar mandi.

Sementara itu penelitian lain yang dipublikasikan Environmental Health Perspectives menelaah kesehatan 953 orang berusia rata-rata 37 tahun selama enam tahun berturut-turut.

Setelah mengeliminasi faktor lain seperti asap rokok, penelitian itu menemukan 10% dari responden mempunyai kadar 1,4 DCB dalam darahnya, semakin parah setelah berada di ruangan berpengharum udara. Fungsi paru-parunya turun empat 4%.

Angka empat persen tidak cukup kuat untuk mengenyahkan pengharum ruangan dengan segera, namun seperti disampaikan periset, apabila fungsi pernafasan menurun adalah indikasi dari kerusakan paru-paru. Solusinya, kurangi penggunaan produk sejenis dan lebih banyak membersihkan ruangan serta dialiri udara segar.

Minggu, 08 November 2009





LONDON--Orang jelek dilarang mendaftar ke jaringan cantik yang paling banyak dicari di dunia. Jaringan yang diluncurkan di seluruh dunia Pada hari Senin tanggal 26 Oktober 2009 itu bernama BeautifulPeople.com.

Itu situs kencan elit hanya bagi orang-orang cantik. Situs ini memiliki satu misi yang jelas: untuk menciptakan masyarakat kecantikan yang sempurna di seluruh dunia.

BeautifulPeople.com akan memulai dengan 180.000 anggota melalui jaringan yang telah ada di Inggris, Amerika Serikat, Denmark, Jepang, Spanyol, Italia, Kanada dan Australia. Wilayah-wilayah baru yang aktif pagi ini termasuk Perancis, Jerman, India, Hong Kong, Rusia, China dan setiap wilayah Australasia, Asia, Amerika Selatan, dan Eropa yang tersisa - sehingga membuat situs ini jaringan terbesar orang-orang cantik di dunia.

Beberapa fitur bahasa, kalender sosial dan perjalanan global serta jaringan video canggih telah diperkenalkan untuk mendorong interaksi antara para anggota dari setiap negara. Setiap orang dipersilakan mengajukan permohonan untuk bergabung dengan BeautifulPeople.com.

Hanya bila anda termasuk peminat, harap siap-siap. Maklum, tingkat keberhasilan 20% alias puluhan juta laki-laki dan perempuan bakal ditolak. Anggota potensial mengajukan permohonan dengan foto dan profil singkat. Selama 48 jam, anggota yang sudah diterima--dari lawan jenis--memilih apakah mengakui mereka ke komunitas eksklusif mereka atau tidak.

Para anggota memiliki nilai peringkat berikut ini untuk dipilih: 'Yes Absolutely', 'Hmm OK', 'Hmm not realy' dan 'No absolutely not'. Sistem pemilihan ini demokratis dan suara mayoritas adalah final. Individu yang gagal mengesankan dihapus dari sistem.

Pemohon dapat melihat proses penilaian mereka pada grafik peringkat seketika, yang berayun antara merah dan hijau tergantung bagaimana anggota yang sudah ada menilai mereka.

Pendiri BeautifulPeople.com, Robert Hintze, mengatakan: "BeautifulPeople.com diatur oleh prinsip bahwa setiap manusia ingin hidup bersama seseorang yang mereka anggap menarik - sifat manusianya. Hanya dengan mengizinkan orang-orang cantik melalui pintu kita, kita menghapus rintangan pertama.

"Situs-situs lain adalah rimba kuda nil dan babi kutil. BeautifulPeople adalah suaka margasatwa mengagumkan macan tutul dan rusa." ujar Robert.

Meskipun penolakan telah memicu ancaman pembunuhan atas pencipta situs ini, pujian pun mengalir deras, menyebabkan ribuan anggota yang berharap mengajukan permohonan setiap hari.

Gaya hidup global elit

Anggota BeautifulPeople.com menikmati sejumlah keuntungan yang diinginkan:
-- Pesta mewah dan jaringan global kelas atas
-- Pendekatan oleh perusahaan film dan TV terkemuka yang memanfaatkan situs ini
-- Kontrak potensial dari agen model terkemuka yang memanfaatkan situs ini
-- Jaringan profesional yang diperluas, melalui kemitraan terpilih antara BeautifulPeople.com dan bisnis terkemuka

Yang paling penting, BeautifulPeople.com diketahui menyatukan orang dengan cepat dan berhasil. Ini statistiknya:
-- Lebih dari 80.000 anggota memiliki selingan romantis melalui BeautifulPeople.com
-- Lebih dari 10.000 hubungan serius dan pernikahan telah terjalin melalui BeautifulPeople.com
-- Lebih dari 400 bayi cantik telah lahir melalui perkimpoian yang terjalin di BeautifulPeople.com

Greg Hodge, direktur utama BeautifulPeople.com, menambahkan, "Orang sudah jenuh membuang-buang waktu dan uang untuk bertemu orang-orang yang tidak menarik di internet. Sampai kami diluncurkan, belum ada jaringan online atau layanan kencan khusus untuk orang-orang cantik. Dengan BeautifulPeople.com tidak ada kesulitan memilah-milah. Semua orang di sana ... cantik."

Cara bergabung cukup mudah, tak perlu membayar alias gratis. Proses pendaftarannya tidak lebih dari tiga menit. Semua yang diperlukan adalah foto saat ini dan profil dasar. Pemeriksaan keaslian dilaksanakan untuk semua foto yang mencurigakan.

Anggota pria memilih perempuan dan anggota perempuan memilih pria. Setiap anggota ikut membangun komunitas yang sangat cantik; di mana mereka dapat berinteraksi secara romantis, sosial dan profesional.


sumber : http://www.republika.co.id/berita/84...s_Orang_Cantik
jilme is offline

Minggu, 25 Oktober 2009

Rahasia Thread Kaskus

Ternyata ane baru nemu rahasia yang selama ini ane cari. Jadi selama ini ane jadi kaskus Newbie (sekarang dah gak), mencari tahu gimana sih caranya supaya Thread itu bisa rame?

Ternyata ada beberapa kunci yang kaskuser bisa lakukan :

1. Usahakan cari topik yang memang menarik. repost pun gak ada masalah. tapi kalau mau repost, saran ane cari repost bukan sebuah informasi, tapi sebuah hal yang bila kaskuser lain membacanya, ia akan kembali tergugah dan melakukan kebaikan setelah membaca repost agan. akan lebih baik lagi bila Thread tsb adalah thread yang agan post dengan sepenuh hati, bukan hanya sekedar post thread saja. Trust me, para kaskuser akan merasakan getaran hati agan lewat Thread tsb.

2. Kalau mau Threadnya awet, hargailah kaskuser yang sudah visit dan memberi komentar. Contoh : pada tanggal 14 Oktober 2009, ane naruh thread " Buat agan-agan yang seneng ngebut, mending dibaca dulu (wajib)".
awalnya niat ane membuat thread tsb adalah untuk mengingatkan kaskuser yang membaca tentang pentingnya menjaga keselamatan diri dan orang lain di jalan. Jujur ane gak nyari cendol atau Hot Thread. Tapi begitu ada yang memberikan commentar, ane lsg respon. baik itu komentar yang baik, maupun yang bersifat mengkritik. untuk ane semua baik karena minimal mereka sdh mau membaca dan semoga mendapat inspirasi dari thread ane. Intinya, ane menghargai kaskuser yang sudah menyempatkan waktu untuk membaca dan membuang energinya untuk mengetik dan memberikan komentar.

Alhasil setiap ane memberi penghargaan kepada yang komentar, mereka lebih menghargai ane. jadi interaksi tersebut akan berjalan terus sampai kiamat mungkin. Dan thread agan tidak akan pernah mati.. Sampai sekarang thread tsb masih berjalan, dan ane tidak akan pernah bosan memberi penghargaan kepada mereka yang sdh visit dan memberikan komentar.

3. Jangan nunggu kaskuser yang lain untuk masuk dan kasih komen, gunakan ikon "Sundul" atau ikon-ikon yang lain setiap berapa menit kalau lagi sepi. "Alias Proaktif". Manfaatnya adalah Thread agan bisa tetap eksis dan mengundang kaskuser yang lain untuk melihat judul thread tsb dan membacanya. Ya butuh waktu sih. But it's worth it. Cuma kalau yang ngereply sudah banyak, agan gak perlu lagi nyundul-nyundul. nanti bakalan sibuk merply komentar yang masuk. Catatan : Nyundul hanya untuk situasi darurat (he he he)

4. Jangan takut bikin thread. Mungkin agan-agan ada yang takut postingannya basi. selama isinya baik, dan dilakukan dengan hati, pasti akan diperhatikan kaskuser. kalau memang beberapa kali posting, belum banyak respon, don't give up. ingat sebelum bisa berlari tentunya kita harus belajar merangkak dan berjalan. yang pastinya akan beberapa kali jatuh. yang penting jangan kapok.

Tambahan :

Jangan lupa waktu juga gan. jangan juga keasyikan mantau threadnya agan jadi lupa makan, lupa tidur, lupa ibadah, dan lupa segala-galanya. he he he.

Ingat gan, orang tidak akan pernah bosan tentang hal-hal yang baik.

So. Rawatlah Thread Agan dengan baik, dan Terus berkarya di kaskus

Viva Kaskus !


Senin, 12 Oktober 2009

MInyak dan asam lemaknya




KOMPAS.com - Dalam proses menggoreng, minyak berfungsi sebagai medium pengantar panas, penambah rasa gurih, nilai gizi dan kalori bagi makanan yang digoreng. Pintar memilih jenis minyak goreng yang dipakai untuk mengolah makanan merupakan salah satu hal yang menentukan bagi kesehatan. Agar tak salah pilih, mari berkenalan dengan berbagai jenis minyak goreng.

Berdasarkan ada atau tidaknya ikatan ganda dalam struktur molekulnya, minyak dapat dibagi menjadi tiga kelompok, yakni:

(1) Minyak dengan asam lemak jenuh (saturated fatty acids)
Asam lemak jenuh antara lain terdapat pada air susu ibu (asam laurat) dan minyak kelapa. Sifatnya stabil dan tidak mudah bereaksi/berubah menjadi asam lemak jenis lain.

(2) Minyak dengan asam lemak tak jenuh tunggal (mono-unsaturated fatty acids/MUFA) maupun majemuk (poly-unsaturated fatty acids).
Asam lemak tak jenuh memiliki ikatan atom karbon rangkap yang mudah terurai dan bereaksi dengan senyawa lain, sampai mendapatkan komposisi yang stabil berupa asam lemak jenuh. Semakin banyak jumlah ikatan rangkap itu (poly-unsaturated), semakin mudah bereaksi/berubah minyak tersebut.

(3) minyak dengan asam lemak trans (trans fatty acid)
Asam lemak trans banyak terdapat pada lemak hewan, margarin, mentega, minyak terhidrogenasi, dan terbentuk dari proses penggorengan. Selain karsinogenik, lemak trans meningkatkan kadar kolesterol jahat, menurunkan kadar kolesterol baik, dan menyebabkan bayi-bayi lahir prematur.

Asam lemak tak jenuh (omega 3, omega 6, omega 9) sering dipromosikan memiliki banyak manfaat, antara lain menurunkan “kolesterol jahat” (LDL = low density lipoprotein) dan mencegah serangan jantung. Banyak terdapat pada minyak sayur seperti minyak kedelai, minyak canola, minyak bunga matahari, minyak kelapa sawit, dan lain-lain.

Namun, dengan sistem menggoreng deep frying, yang umumnya digunakan masyarakat Indonesia, dan juga pemakaian berulang minyak goreng, akan mengubah asam lemak tidak jenuh menjadi asam lemak trans, yang dapat meningkatkan kolesterol jahat dan menurunkan kolesterol baik.

Selain itu, pemanasan berlebihan akan mengubah asam lemak tidak jenuh menjadi gugus peroksida dan senyawa radikal bebas yang bisa menimbulkan kanker. Karena itu, biasakan menggoreng dengan suhu tidak terlalu tinggi.

Jenis minyak yang juga sebaiknya dihindari adalah jelantah atau minyak yang telah dipakai berulang kali. Minyak ini bersifat lebih kental, mempunyai asam lemak bebas yang tinggi, serta berwarna coklat kehitaman. Beberapa penelitian pada hewan percobaan menunjukkan pemakaian minyak secara berulang dapat menyebabkan gejala karsinogenik dan berbagai penyakit.

Selain itu, ada tiga jenis asam lemak berdasarkan panjang- pendeknya rantai asam lemak, yaitu yang rantainya panjang (long chain trigliseride/LCT), rantai sedang (medium chain trigliseride/MCT), dan rantai pendek (short chain trigliseride/SCT).

Minyak dengan rantai karbon pendek dan sedang dapat langsung diserap oleh tubuh tanpa melalui proses cerna yang berbelit-belit. Langsung dibawa ke hati untuk diubah menjadi energi untuk meningkatkan fungsi kelenjar endokrin, organ, serta jaringan-jaringan tubuh.

Minyak sayur pada umumnya tergolong asam lemak rantai panjang (long chain fatty acids = LCFA), yang terdiri atas 18 atom karbon atau lebih. Ukuran molekulnya besar-besar, sehingga perlu diproses dulu menjadi asam lemak berukuran kecil dan berbentuk asam lemak bebas agar dapat diserap melalui dinding usus.

Setelah lolos dari dinding usus, asam lemak bebas ini disusun kembali menjadi lipoprotein kemudian dibawa ke hati. Di sana diubah menjadi energi, kolesterol, dan sisanya ditimbun menjadi jaringan lemak. Nah, kolesterol dan lemak inilah yang menjadi penyebab berbagai penyakit kronis, degeneratif, maupun kanker.

Menurut penelitian, yang paling banyak kandungan LCFA-nya adalah minyak safflower (78%), disusul minyak bunga matahari (69%), dan minyak canola (31%). Kandungan LCFA minyak zaitun berkisar 9%, sedang yang paling rendah adalah minyak kelapa (2%).

Minyak yang baik bagi kesehatan adalah yang mengandung MUFA dan MCT. Minyak zaitun akan lebih baik dan dapat melindungi jantung (karena menurunkan total kolesterol, trigliserida dan kolesterol "jahat" atau LDL) jika digunakan sebagai minyak sayur, bukan digoreng.

Sedang minyak goreng nabati yang tergolong PUFA dan LCT akan lebih baik jika dipakai untuk menumis, bukan menggoreng dengan suhu tinggi. Kalau tetap ingin menggoreng dengan suhu tinggi, yang terbaik adalah menggunakan minyak kelapa atau minyak kernel kelapa sawit.

Tugas SPK pdf

Nama : Muhnanirsa
NPM : 11106678

Tugas SPK jadi


Ikuti tautan berikut ini :

http://docs.google.com/fileview?id=0Bw-fMiuCKVHENDU2MDZlNGMtYmRjYy00NDkyLWEwOTYtOGQyZTRhNjNiNGQ1&hl=en

tapi jika tautan tidak bisa dibuka. langsung klik aj Tugas SPK pdf nya

Nama : muhnanirsa
npm: 11106678
tgs : SPK

z = 1200000Y1 + 500000Y2
Y1 + 4Y2 ≤ 480
Y1 ≤ 120
Y2 ≤ 30

z = 1200000Y1 + 500000Y2 + 0S1 + 0S2 + 0S3
Y1 + 4Y2 + S1 = 480
Y1 + S2 = 120
Y2 + S3 = 30

var. Z Y1 Y2 S1 S2 S3 NK
Z 1 -1.2 JT -500RB 0 0 0 0
S1 0 1 4 1 0 0 480
S2 0 1 0 0 1 0 120
S3 0 0 1 0 0 1 30


S1 → 480 : 1 = 480
S2 → 120 : 1 = 120 Baris pivot adalah baris dengan nilai terkecil.
S3 → 30 : 0 = ∞Di sini berarti baris S2 dengan nilai 120.


u/ baris 1 (fungsi tujuan) :
-1.2JT -500RB 0 0 0 0
1.2JT( 1 0 0 1 0 120)
0 -500RB 0 1.2JT 0 144JT

untuk baris 2 (S1) :
1 4 1 0 0 480
-1( 1 0 0 1 0 120)
0 4 1 -1 0 360

untuk baris 4 (S3) :
0 1 0 0 1 30
0( 1 0 0 1 0 120)
0 1 0 0 1 30

var. Z Y1 Y2 S1 S2 S3 NK
Z 1 0 -500RB 1.2JT 0 0 144JT
S1 0 0 4 1 -1 0 360
Y1 0 1 0 0 1 0 120
S3 0 0 1 0 0 1 30

Kemudian cari baris pivotnya kembali :
S1 → 360 : 0 = ∞
S2 → 120 : 0 = ∞
S3 → 30 : 1 = 30 baris pivotnya adalah baris S3

untuk baris 1 (fungsi tujuan) :
-500RB 1.2 JT 0 0 144JT
500RB( 1 0 0 1 30)
0 0 1.2JT 500RB 159JT

untuk baris 2 (S1) :
4 1 -1 0 360
-4( 1 0 0 1 30)
0 1 -1 -4 240

untuk baris 3 (Y) :
0 0 1 0 120
0( 1 0 0 1 30)
0 0 1 0 120

var. Z Y1 Y2 S1 S2 S3 NK
Z 1 0 0 0 1.2JT 500RB 159JT
Y1 0 0 0 1 -1 -4 240
Y2 0 1 0 0 1 0 120
S3 0 0 1 0 0 1 30


Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwasanya :
1. best profit atau keuntungan maksimum pengrajin itu adalah Rp 159000000.
2. total produksi mejanya (Y1) adalah 240 buah.
3. total produksi kursinya (Y2) adalah 120 buah.

Gambar Trend






Definisi Telematika dan Trend kedepan Telematika

DEFINISI TELEMATIKA


Para praktisi mengatakan bahwa TELEMATICS merupakan perpaduan dari dua kata yaitu dari “TELECOMMUNICATION and INFORMATICS” yang merupakan perpaduan konsep Computing and Communication. Istilah telematika juga dikenal sebagai “the new hybrid technology” karena lahir dari perkembangan teknologi digital. Dalam wikipedia disebutkan bahwa Telematics juga sering disebut dengan ICT (Information and Communications Technology)

Dalam perkembangannya istilah Media dalam TELEMATIKA berkembang menjadi wacana MULTIMEDIA. Hal ini sedikit membingungkan masyarakat, karena istilah Multimedia semula hanya merujuk pada kemampuan sistem komputer untuk mengolah informasi dalam berbagai medium. Adalah suatu ambiguitas jika istilah TELEMATIKA dipahami sebagai akronim Telekomunikasi, Multimedia dan Informatika. Secara garis besar istilah Teknologi Informasi (TI), TELEMATIKA, MULTIMEDIA, maupun Information and Communication Technologies (ICT) mungkin tidak jauh berbeda maknanya, namun sebagai definisi sangat tergantung kepada lingkup dan sudut pandang pengkajiannya


TREND KEDEPAN TELEMATIKA


Pada kesempatan ini saya mencoba membahas trend ke depan dari berbagai jenis usaha di dunia telematika. Untuk melihat dengan mudah berbagai trend tersebut ada baiknya kita perhatikan model dunia usaha telematika yang saya coba gambarkan pada gambar terlampiR (lihat diatas)

Pada prinsipnya berbagai jenis usaha di dunia telematika dapat di pilah-pilah menjadi berbagai usaha yang sifatnya modular tidak terlalu tergantung satu dengan lainnya. Beberapa servis

seperti NIC servis & CA/RA/PKI servis memang merupakan servis pendukung yang sifatnya tidak terlalu profit-oriented, akan tetapi tidak bisa di pisahkan dari usaha yang didukungnya.

Secara umum model yang ingin di usulkan terlihat dalam gambara model terlampir. Model dibuat modular yang berarti entitas industri di masing-masing segmen di usahakan untuk bisa berdiri sendiri tidak harus tergantung satu sama lain. Ada lima (5) kelompok besar segmen industri jasa yang di identifikasi yaitu:

1. Infrastruktur Telekomunikasi (biasanya resiko bisnis paling besar)

2. Infrastruktur Internet (biasanya resiko bisnis sedang & rendah)

3. Hosting service (biasanya resiko bisnis rendah)

4. Transaction type service (biasanya resiko bisnis rendah).

5. Content / knowledge producer (biasanya resiko bisnis rendah).

Ada dua (2) arah utama yang terjadi di level aplikasi yang pertama ke arah jasa yang sifatnya transaksi (biasanya disini yang berputar adalah uang & barang) yang ke dua lebih ke arah transaksi pengetahuan & informasi. Karakteristik dari kedua arah tersebut akan berbeda; sayang sekarang ini yang lebih di gembar-gemborkan terutama e-commerce – padahal jika kita cukup pandai (dalam arti berpengetahuan banyak) maka bermain-main di k-commerce akan lebih menarik.

Ada tiga (3) hal utama yang akan menentukan kehidupan / tingkat kompetisi maupun kontrol pemerintah di jenis usaha yang dipilih, tiga (3) hal tersebut adalah:

  • Tingkat resiko bisnis.
  • Kontrol kualitas.
  • Tanggung jawab sosial (menjamin proses cross subsidi).

Pada tingkat resiko bisnis yang rendah, sebaiknya pasar di bebaskan dari proses lisensi / perijinan – kompetisi bebas diberlakukan konsekuensi-nya kontrol kualitas di lakukan sendiri oleh masyarakat; pemerintah dapat memfasilitasi transparansi kualitas entitas. Sebaliknya untuk tingkat resiko bisnis yang tinggi, proses perijinan / lisensi yang di ikuti kontrol kualitas dari pemerintah. Yang perlu diperhatikan barangkali membuat semua proses menjadi transparan ke masyarakat banyak.

Adapun contoh industri dari masing-masing segmen beserta perkiraan tingkat resiko bisnisnya dapat dilihat pada contoh di bawah ini sebagai:

  1. Infrastruktur Telekomunikasi (resiko tinggi).
    1. Jaringan tetap lokal;
    2. Jaringan tetap sambungan langsung jarak jauh;
    3. Jaringan tetap sambungan internasional;
    4. Jaringan tetap tertutup.
    5. Jaringan bergerak terestrial;
    6. Jaringan bergerak seluler;
    7. Jaringan bergerak satelit.
    8. Interkoneksi antar jaringan (wajib).
  2. Infrastruktur Internet.
    1. Warung Internet (resiko sangat rendah).
    2. Internet Service Provider (resiko sedang).
    3. Internet Network Provider (resiko sedang).
    4. Internet Telephony Service Provider (resiko sedang).
    5. Internet Exchange (wajib).
  3. Hosting service.
    1. Webhosting (resiko rendah).
    2. FTP server (resiko rendah).
    3. Mail (resiko rendah).
  4. Transaction type service.
    1. E-commerce B2C (resiko sedang).
    2. E-commerce B2B (resiko sedang).
    3. E-commerce C2C (resiko sedang).
    4. Portal (resiko sedang).
  5. Content / knowledge producer.
    1. Media online (resiko sedang).
    2. Digital library (resiko rendah).
    3. Pendidikan jarak jauh (resiko rendah).
    4. Production House (resiko sedang).
    5. Training center (resiko rendah).

Di samping beberapa segmen utama tersebut di atas ada beberapa segmen yang sifatnya sebagai penunjang dari segmen utama tersebut (biasanya resiko bisnis yang ditanggung rendah), seperti:

  1. Value Added Services (pada infrastruktur telekomunikasi)
    1. Voice mail.
    2. Call center.
    3. SMS.
    4. FAX center.
  2. Network Information Center (NIC) service:
    1. IP address.
    2. Domain name.
  3. Certificate Authority / Registration Authority / PKI service:
    1. Certificate Authority.
    2. Registration Authority.
    3. Public Key Infrastructure.

Tingkat resiko usaha dapat diperkirakan dari tingkat investasi masing-masing usaha tersebut. Pada tingkat yang rendah biasanya tingkat investasi yang perlu di letakan berkisar antara Rp. 50-100 juta-an. Pada tingkat yang sedang bisa dimulai dari Rp. 200-an juta. Sedang pada tingkat resiko yang tinggi kita melihat investasi dalam orde beberapa puluh milyar bahkan trilyun. Tentunya pada usaha yang tingkat resiko-nya rendah biasanya pemain yang akan bermain di situ akan sangat banyak sekali & biasanya tidak memerlukan ijin yang ketat, misalnya warung internet.

Saya yakin dalam semua jenis usaha pada akhirnya bukan teknologi yang akan memenangkan pertandingan. Teknologi hanyalah alat bantu semata, kemenangan hanya bisa diperoleh dari keberhasilan dalam membentuk massa yang real di masyarakat. Dalam dunia informasi yang biasanya massa-nya berpendidikan, proses community building agak lebih pelik dari pada dunia biasa. Konsep penggalangan massa seperti para partai politik di dunia nyata tidak mungkin dilakukan di dunia maya. Interaksi dua arah berbentuk diskusi, di talkshow, di kolom-kolom media di tumpu oleh kemampuan leadership (kepemimpinan), total customer satisfaction dan komitmen kepada masyarakat berpengetahuan akan menjadi kunci keberhasilan dalam melibatkan masyarakat dalam kebersamaan. Fungsi fasilitator sangat erat di dunia maya sangat berbeda dengan dunia nyata yang lebih mementingkan struktur dan komando.



Nama : Muhnanirsa

NPM: 11106678


DEFINISI TELEMATIKA

Para praktisi mengatakan bahwa TELEMATICS merupakan perpaduan dari dua kata yaitu dari “TELECOMMUNICATION and INFORMATICS” yang merupakan perpaduan konsep Computing and Communication. Istilah telematika juga dikenal sebagai “the new hybrid technology” karena lahir dari perkembangan teknologi digital. Dalam wikipedia disebutkan bahwa Telematics juga sering disebut dengan ICT (Information and Communications Technology)

Dalam perkembangannya istilah Media dalam TELEMATIKA berkembang menjadi wacana MULTIMEDIA. Hal ini sedikit membingungkan masyarakat, karena istilah Multimedia semula hanya merujuk pada kemampuan sistem komputer untuk mengolah informasi dalam berbagai medium. Adalah suatu ambiguitas jika istilah TELEMATIKA dipahami sebagai akronim Telekomunikasi, Multimedia dan Informatika. Secara garis besar istilah Teknologi Informasi (TI), TELEMATIKA, MULTIMEDIA, maupun Information and Communication Technologies (ICT) mungkin tidak jauh berbeda maknanya, namun sebagai definisi sangat tergantung kepada lingkup dan sudut pandang pengkajiannya



TREND KEDEPAN TELEMATIKA


Pada kesempatan ini saya mencoba membahas trend ke depan dari berbagai jenis usaha di dunia telematika. Untuk melihat dengan mudah berbagai trend tersebut ada baiknya kita perhatikan model dunia usaha telematika yang saya coba gambarkan pada gambar terlampir.

Pada prinsipnya berbagai jenis usaha di dunia telematika dapat di pilah-pilah menjadi berbagai usaha yang sifatnya modular tidak terlalu tergantung satu dengan lainnya. Beberapa servis


Kondisi Indonesia sekarang